PPI Tiongkok tanda tangani kerjasama beasiswa dengan Istudy-China

Jumat, 3 April 2015,

Ketua Umum PPI Tiongkok 2014-2015 Danny Wahyudi menandatangani Nota Kesepahaman atau Memorandum of Understanding (MOU) dengan General Manager Istudy-China Rose di kantor Istudy-China Nanjing, Jiangsu.  Perjanjian kerjasama ini merupakan langkah awal dari PPI Tiongkok untuk memberikan informasi dalam bidang akademis kepada seluruh anggotanya. Perjanjian yang dalam jangka menengah dan panjang ini juga diharapkan mampu mendukung aktivitas akademisi pelajar Indonesia di Tiongkok serta mempromosikan Indonesia kepada masyarakat lokal Tiongkok.

Istudy-China sendiri merupakan lembaga yang bergerak dalam bidang akademis yang salah satu fungsinya adalah untuk mepromosikan Tiongkok sebagai destinasi studi yang menarik bagi pelajar-pelajar asing.  Lembaga yang dalam proses pendiriannya didukung secara moral dan materiil oleh pemerintah Tiongkok ini telah bekerjasama dengan ratusan universitas yang ada di Tiongkok. Dalam prosesnya Istudy-China juga dituntut untuk ikut serta mengembangkan sekolah-sekolah yang ada agar ramah dengan kebutuhan dan keinginan pelajar-pelajar asing.

Rose selaku general manager mengatakan bahwa PPI Tiongkok juga merupakan organisasi mahasiswa internasional pertama yang bekerjasama dengan Istudy-China. PPI Tiongkok dirasa mampu dan memiliki kapabilitas secara nasional Tiongkok untuk mendukung aktivitas akademisi dari Istudy-China. Harapannya melalui kerjasama dengan PPI Tiongkok ini dapat menjadi proyek percontohan untuk kerjasama dengan organisasi mahasiswa internasional lainnya. Tidak hanya dalam pertukaran informasi untuk program beasiswa, kerjasama denga Istudy-China ini juga untuk mempromosikan kegiatan pelajar Indonesia yang ada di Tiongkok.

Ketua umum PPI Tiongkok 2014-2015, Danny Wahyudi menerangkan bahwa kerjasama yang dijalin dengan Istudy-China ini merupakan pembuka jalan untuk kerjasama dengan instansi-instansi lain dalam rangka memberikan bantuan kepada pelajar Indonesia di Tiongkok ataupun mereka-mereka yang berprestasi dan rindu untuk sekolah di Tiongkok namun belum mendapatkan kesempatan. Minimnya informasi mengenai beasiswa untuk studi di Tiongkok menjadi landasan dibalik penanda tanganan nota kesepahaman ini . Danny juga menyatakan bahwa informasi-informasi beasiswa yang ada ini diharapkan dapat menjadi solusi beasiswa selain program beasiswa yang selama ini luas dikenal seperti program beasiswa CSC dan Hanban. Terakhir, melalui kerjasama ini pula kesempatan untuk mengharumkan nama bangsa Indonesia di Tiongkok dapat lebih dimaksimalkan.