In Depth Talks: Millennial’s Role in Indonesia’s Economy

Penulis: Ayu Fitri Rahmawati | Yangzhou Polytechnic College

PPITIONGKOK.org – 30 Oktober 2020, hari ketiga In Depth Talks dilaksanakan. Kali ini mengusung tema“Millennial’s Role in Indonesia’s Economy”. Acara ini terbuka untuk umum yang disiarkan melalui platfrom RCTI+. Pembicara In Depth Talks kali adalah Andrinof Chaniago selaku Wakil Komensaris Utama Bank Mandiri dan Dosen Departemen Ilmu Politik FISIP UI, Jerry Sambuaga selaku Wakil Menteri Perdagangan RI, Gatot S. Dewa Broto sebagai Sekretaris Kemenpora, serta Wisnu Bawa Tarunajaya selaku Deputi Bidang Sumber Daya dan Kelembagaan Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif RI. 

Acara dibuka dengan sapaan hangat dari Velita Griselda Stamber selaku moderator. Pembicara pertama Bapak Andrinof Chaniago langsung diberi pertanyaan “Menurut sudut pandang bapak, bagaimana melihat millennial sekarang ini?”

“Kalau cirinya masih sama, seperti lincah, dinamis, kreatif, mencari sesuatu yang baru terus,” ujar Bapak Andrinof. Kemudian beliau menjelaskan bahwa menjadi insightful itu penting sekali. “Menjadi orang yang punya wawasan sebagai bekal untuk membuat pilihan-pilihan yang tepat, karena dunia semakin kompleks. Serta bonus demografis itu diksi bonusnya lebih banyak negatifnya karna bukan gaji atau pun penghasilan tambahan. Karena usia produktif 10 tahun ke depan lebih banyak lalu konsekuensi tingkat persaingan lebih tinggi. Untuk menghadapi bonus demografi itu kita harus change mindset, berorientasi ke depan, harus paham ilmu yang dinamis contohnya kewirausahaan. Jangan sampai bonus demografi itu menjadi bencana.”

Pembicara kedua, Bapak Jerry Sambuaga, menjelaskan bahwa surplus neraca perdagangan Januari-September 2020 telah melampaui surplus neraca perdagangan Indonesia untuk keseluruhan tahun 2017. Terkait dengan keadaan pandemi COVID-19 saat ini, memiliki dampak yang sangat besar dalam perdagangan global dan nasional. 

Berikut tantangan perdagangan selama dan pasca COVID-19:

  1. Perubahan perilaku konsumen dan pola perdagangan global 
  2. Proteksionisme perdagangan dan meningkatnya hambatan perdagangan 
  3. Kerjasama perdagangan antar negara di dunia 
  4. Potensi defisit dan resesi ekonomi  

Namun pandemi COVID-19 juga telah menciptakan peluang di tengah krisis, di antaranya:

  1. Pertumbuhan nilai perdagangan produk potensi baru. Mulai pada tahun 2018, produk-produk yang mengalami peningkatan permintaan dunia adalah produk farmasi, peralatan medis, logam mulia, perhiasan, alas kaki, biodiesel, dan makanan olahan. 
  2. Relokasi pusat-pusat industri dan investasi global. Perusahaan-perusahaan multinasional berusaha keluar dari Tiongkok untuk memperkuat supply chain di tengah ketegangan antara Tiongkok – Amerika. 
  3. Transformasi digital dan perkembangan ekonomi yang kian masif. 
  4. Pemanfaatan potensi pasar kawasan potensial.      

“Selama pandemi berlangsung, Kementerian Perdagangan telah melakukan berbagai langkah strategis dan evaluasi secara berkala, UMKM agar tetap dapat bertahan.”

Tak lupa pula beliau menjelaskan peran pemuda dalam membangun ekonomi dan perdagangan Indonesia: (1) berpartisipasi pada program bangga buatan Indonesia; (2) berperan aktif untuk turut menghasilkan wirausaha-wirausaha muda di berbagai bidang; (3) turut menjaga citra positif Indonesia di mata dunia. 

“Every person matters and is equally important in developing our nation,” ungkapnya.

Kementerian Perdagangan RI juga memiliki platfrom untuk Pendidikan Pelatihan Ekspor Indonesia, yang bisa dilihat dengan mengunjungi website http://ppei.kemendag.go.id/en/

Selanjutnya Bapak Gatot S. Dewa menjelaskan tentang “Keunggulan Bagi Para Pemuda-Pemudi yang Studi di Tiongkok”. Berikut pesan-pesan beliau untuk kita yang menempuh pendidikan di Tiongkok: 

  1. Belajar di China itu harus ditekuni sampai tuntas 
  2. Kepedulian untuk melakukan edukasi dan literasi
  3. Buka wawasan yang luas
  4. Jangan sombong dan jangan merasa diri paling pintar

“Don’t give up to overcome the problems.”

Di sesi terakhir webinar ada Bapak Wisnu Bawa Tarunajaya. Beliau mengatakan bahwa 99% tidak ada wistawan yang datang ke Bali selama pandemi ini, dan pertanian merupakan dasar produk parawisata di Bali. Hampir 45% tempat wisata di Bali berkontribusi untuk perkembangan pariwista dan devisa Indonesia. Selama pandemi berlangsung, Kemenparekraf juga mempunyai program kerja untuk masyarakat yaitu pelatihan-pelatihan secara online dan juga pelatihan tentang inspiring.

Pak Wisnu berpesan bahwa beliau sangat mengapresiasi anak-anak muda, mengatakan bahwa kedewasaan tidak bisa diukur dari umur, jadilah anak muda yang jujur, dan kalau ada niat yang baik apapun tantangannya bukan menjadi halangan, tetap berpikir positif, dan tetap semangat.

Salam Perhimpunan!

PPI Tiongkok 2020-2021

Berdaya-Berkarya-Bersama

Leave a Comment

Your email address will not be published.